Langkau ke kandungan utama

Masih Dengan Roda

Dulu aku suka filem Notting Hill. Biar apa pun orang nak kata, aku tetap suka.

Sekarang aku suka The Holiday. Biar apa pun orang nak kata, aku tetap suka.

Tidak perlu aku bersinopsis. Kamu tonton sendiri.

Sebenarnya mungkin ada beberapa watak dalam kedua-dua filem itu yang aku boleh 'identify' seperti hampir sama dengan apa yang aku alami atau hampir sama seperti diri aku sendiri. Miles contohnya, mempersoalkan kenapa beliau sering jatuh hati kepada orang yang salah. Orang yang dia sendiri yakin, entah apa yang mereka nampak terhadap dirinya.

Begitu juga aku. Kadang-kadang, terfikir. Apa yang orang lain nampak pada aku, terutamanya orang yang aku suka? Sebab itu selalu saja aku biarkan mereka berlalu. Sedar-sedar, aku seperti terlepas keretapi. Kuat mana pun wisel keretapi memanggil, roda sudah bergerak, dan aku tak mampu hendak mengejar lagi. Aku biarkan kerana aku tidak mahu akhirnya aku sedar, mereka tidak nampak apa-apa pada aku.

Mungkinlah, kerana aku takutkan 'rejection'. Hah! Rasanya memang ya pun. Tidak perlu nafikan lagi. Memang takut 'rejection'. Sebab sudah terlalu banyak sehingga aku jadi seperti fobia. Hendak dikata fobia, mungkin terlalu ekstrem bunyinya. Tiada perkataan yang sesuai.

Jadi selalunya, aku biarkan saja peluang-peluang aku berlalu. Sehingga pernah kena marah, sehingga pernah kembali ditanya,

"Kenapa tidak bersuara dulu?"

Aku bila berlaku begitu, akan tergamam. Bukan kerana ditanya. Tetapi kerana aku seperti tersedar dari mimpi.

"Ah, aku tak tahu pun kau juga suka aku..." Begitu selalunya terlintas di hati.

Kemudian kamu melihat mereka bahagia. Sigh...

Ketika itu, hendak saja kamu lari jauh dan duduk di suatu sudut tanpa sesiapa dapat melihat. Kemudian kamu menangis dan bersedih. Mungkin geram dan marah terhadap diri sendiri. Kalau terlambat itu cuma masa, ketika itu sebenarnya dirasakan kamu sudah mati. Tidak ada motif untuk kamu terus bernafas. Atau makan, atau tidur... Atau apa saja.

Lama kemudian, barulah kamu kembali bangun. Sedar, hidup ini jauh lebih besar dari itu semua.

Dan kamu lakukan perkara yang sama. Kembali.

Berulang-ulang hinggalah kamu jadi seperti aku. Tidak lagi berani mempunyai perasaan. Kerana mental kamu pasti berkata,

"Kelak akan kembali seperti dulu..."

Maka, bagaimana lagi harus kamu lakukan agar hidup kamu lebih bahagia?

Ulasan

  1. Anonymous2:42 PG

    *sigh*

    -ayp

    BalasPadam
  2. Anonymous2:43 PG

    eh..thanks patutnya..

    BalasPadam
  3. Anonymous3:06 PG

    The Holiday yang Kate Winslet dan Diaz tukar rumah tu ke? Pelik rasanya kalau karektor dlm citer ni yang awak guna utk buat perbandingan dlm hidup awak. Hmmm bukan pelik, tapi kagum la saya dengan daya ingatan awak. Kalau betul cerita The Holiday yang dimaksudkan, karektor 2 perempuan tu kuat sangat sampai saya tak berapa ingat ttg kisah sedih si Miles ni.
    Dah banyak kali saya baca orang komen2 pada awak, yang awak tu yang merendah diri sangat. Saya pasti la ramai perempuan2 lain, mcm saya, minat pada awak. Tapi entah kenapa awak tak nampak, maka awak tak approach. Atau awak rasa awak tak cukup sempurna untuk mereka. Atau entah apa lagi alasan yang ada ye? Slow? Walaupun zaman dah berubah, dunia semakin maju, setengah2 perkara masih tidak berubah. Ada perempuan masih takut dikatakan 'Perigi cari timba". Maybe ada perempuan ada cuba approach awak. Tapi awak tu sukar la nak didekati. Tak beri peluang orang dekati awak. Agaknya awak hanya approachable pada orang2 yang awak minat je. Yang awak nampak sempurna. Saya pun penat nak dekati awak dulu.. ha ha.. baik mcm ni..tak perlu hadapi rejection.. ;)

    BalasPadam
  4. ayp dan idan ...
    mungkin takdir korang tuk bersama?

    BalasPadam
  5. Anonymous9:19 PTG

    Buat solat istikharah baru ikut rasa hati...insyaALLAH selamat..

    BalasPadam
  6. Anonymous11:57 PTG

    Aliah, saya gagak Idan helang :) - ayp

    BalasPadam
  7. ayp ..
    interesting .. tapi gagak dan helang masih boleh terbang bersama ..

    BalasPadam
  8. sy merasakan idan sudah terlalu lama berseorangan hingga mungkin dh selesa dgn keadaan tu..mungkin juga tidak.

    BalasPadam
  9. sy merasakan idan sudah terlalu lama berseorangan hingga mungkin dh selesa dgn keadaan tu..mungkin juga tidak.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Terminal Bersepadu Bas - Bandar Tasik Selatan

Tempohari semasa dalam perjalanan ke terminal bas sementara Bukit Jalil untuk membeli tiket balik kampung Zura, kami melencong sementara ke Terminal Bersepadu Selatan (TBS) di Bandar Tasik Selatan. Terminal bas moden ini terletak bersebelahan dengan stesen ERL, KTM Komuter dan LRT Bandar Tasik Selatan. Pada asalnya, terminal bas ini dirancang untuk digunakan sebagai terminal bas ekspres laluan arah selatan Semenanjung Malaysia iaitu semua destinasi ke Negeri Sembilan, Melaka dan Johor.

Namun kalau mengikut saiz infrastruktur yang dibangunkan, TBS mampu mengendalikan semua perjalanan bas ekspres laluan utara, timur dan selatan untuk jangkamasa sekurang-kurangnya 10 tahun. Jadi kerajaan boleh jimat kos pembinaan terminal arah lain buat masa ini (kalau betul kerajaan kurang dana sekarang) dan satukan terminal arah utara dan selatan di TBS saja. Terminal arah timur masih sesuai digunakan di Terminal Putra berhampiran PWTC. Terminal Puduraya yang sekarang masih dalam proses renovasi aku fik…