Langkau ke kandungan utama

Menulis Novel

Biasa sebelum aku menulis seperti post sebelum ini, aku akan pastikan aku temui sebuah lagu yang sesuai dalam iTunes, kemudian aku akan ulang lagu tersebut berkali-kali hinggalah selesai aku menulis. Lagu memberi aku mood untuk menulis. Serta insan seperti beliau yang memberi aku inspirasi untuk menulis sebegitu.

Hari ini aku cuba perolehi sumber inspirasi dari jalan yang lain. Tidak temui. Agak buntu sekarang walaupun lagu Like Only A Woman Can nyanyian Brian McFadden sudah beberapa kali diulang. Maksudnya lagu tersebut bukanlah lagu yang boleh menimbulkan mood aku. Juga, mereka yang aku telefon siang tadi tidak dapat menimbulkan inspirasi untuk aku menulis.

"Seperti membaca novel..."

Antara komen yang aku terima dalam post sebelum ini. Pernah terdetik untuk aku menulis novel. Cuma masalahnya, novel Melayu paling aku suka baca dan entah di mana kini untuk aku cari kembali novel tersebut bertajuk "Rahsia Diari Ayah". Novel kanak-kanak yang aku pertama kali baca sekitar pertengahan 80an dulu. Sudah lama. Menceritakan seorang budak lelaki berusia 12 tahun menjadi seorang penyiasat, menyiasat mengenai ayahnya yang tidak pernah ditemui.

Aku amat-amat jarang baca novel. Terlalu jarang. Boleh kira dengan jari berapa buah novel, baik dalam Bahasa Malaysia atau Inggeris yang pernah aku baca. Jadi, bagaimana hendak aku mulakan menulis sebuah novel sedang aku sendiri tidak pernah faham strukturnya bagaimana. Mungkin, aku boleh cantumkan beberapa buah post aku di blog ini hingga menjadi susunan seperti novel. Menarik juga. Tetapi apa lagi yang hendak diceritakan dari situ? Kerana itu sebenarnya realiti, mana aku bijak untuk menimbulkan fantasi darinya. Lainlah kalau dari asal ianya sekadar fantasi. Bolehlah aku olah menjadi mimpi.

Baiklah, kita boleh membuat andaian sekali lagi. Katakanlah, aku mahu juga menulis novel dan ianya berdasarkan apa yang berlaku di sekeliling aku; apa yang ada di sekitar aku adalah sumber inspirasi untuk aku menulis. Maka mungkin aku boleh menulis mengenai:

  1. AYP - bagaimana Ahmad, seorang penulis blog, sering menerima komen-komen terhadap setiap penulisan daripada seorang yang cuma dikenali dengan akronim AYP atau yang pernah disebut awal komen beliau dulu, Aku Yang Pemalu. Semakin hari Ahmad semakin mendesak untuk mengetahui siapakah sebenarnya AYP yang dalam bait-bait komennya, sentiasa meninggalkan kata-kata manis dan indah yang begitu menyenangkan hati Ahmad. Maka bermulalah sebuah pencarian (bayangkan suasana ala filem You've Got Mail, cuma watak lelaki saja kali ini yang clueless) menghurai rahsia disebalik akronim AYP. Hingga akhirnya Ahmad sedari, AYP sentiasa berada dekat dengan beliau. Cuma sering Ahmad melihat jauh dipenghujung garisan sedang yang ada disebelah tidak disedari. :-)
  2. (Berdasarkan post Menilai Hidup Ini - dari babak 1 - 5) - Seterusnya si Lelaki cuba mencari kurdat meluahkan juga apa yang terbuku di benak hati agar akhirnya dapat si Gadis ketahui isi hati si Lelaki. Namun, kerana menyedari si Gadis adalah seorang manusia yang suka menghadapi cabaran dan juga kerana si Gadis mengakui bahawa merubah keburukan Teman Lelaki beliau sekarang adalah cabaran buatnya, maka si Lelaki sedar, beliau tidak berdaya memberi cabaran sebegitu. Kerana sehari-hari hidup si Lelaki cuma dalam keadaan biasa dan sentiasa terbatas dengan sikapnya yang neutral. Aku sebenar keliru kalau hendak menulis mengenai ini semua. Kamu juga pasti akan keliru, walau hanya sekadar membaca sinopsis ini. Jadi, cukup begitu sinopsisnya.
  3. Kak Nor - Aku mahu menulis mengenai beliau. Setiap detik aku mengingati beliau, pasti air mata akan mengalir. Kerana setiap kali aku terkenangkan beliau aku sentiasa terbayangkan saat kami berdua duduk di sebuah hentian bas di tengah kesibukan Kuala Lumpur dan berbicara seperti dunia ini kosong tanpa nyawa lain. Kerana janji beliau sekiranya sihat kelak, beliau mahu berbual bicara dengan aku sepanjang masa, seperti kami pernah lakukan sebelum beliau sakit. Aku mahu menceritakan kepada dunia kebaikan seorang manusia yang mengajar aku supaya sentiasa menghargai orang lain. Agar sentiasa berfikir jauh dan melihat dari sudut yang berbeza.
  4. Kisah Pengembaraan Angkasa Lepas ala Star Wars. Hahaha...
  5. Kisah Aku? Entah apa yang hendak kamu baca kalau aku menulis mengenai diri aku. Mungkin aku boleh sediakan 12 bab, setiap bab akan bermua dari aku buka mata, bangun dari tidur. Pergi kerja. Balik Kerja. Tidur. Babak dua begitu, babak tiga begitu hingga babak 12. Terselit antara babak-babak itu adalah cerita seperti kelmarin, bertemu seseorang atau cerita destinasi jauh yang sekali sekala aku kesana. Tamat....
Kamu tentukan. 


Ulasan

  1. Anonymous1:03 PTG

    This comment has been removed by a blog administrator.

    BalasPadam
  2. Anonymous1:31 PTG

    Idan, I do believe you have the talent to write novels. Tak kisah la awak tak pernah baca novel org lain atau tidak. Maybe lebih baik, so that awak tak terbawa2 dengan cara penyampaian atau penulisan orang lain. Gunakan kelebihan awak untuk hasilkan sesuatu yang original. Strength awak ialah mengingati dengan detail perkara2 yang berlaku dlm hidup awak, awak kan macam ada photographic memory. So awak tak perlu nak mereka2 cerita. Apa yang awak bakal hasilkan ialah melalui pengalaman sendiri. You write from your heart. Awak tahu tak, bila awak menulis sesuatu pengalaman tu, awak tulis dengan begitu detail sampai kan bila saya baca, saya rasa mcm dapat rasai sekali apa yang awak alami tu. Contoh pasal burger Carls' Junior tu. Saya pasti ramai macam saya, lepas baca blog awak tu, pergi cari Carls Junior sebab meleleh la baca ttg burger tu. Tu baru pasal makan.
    Of course kebanyakkan novel2 yang dapat sambutan ialah tentang kisah cinta, bukan pasal makan. Awak pernah bercinta, pernah putus cinta. Itu perkara2 yang awak pernah alami. Pasti tak susah nak ceritakan kemanisan, keindahan semasa bercinta. Kepahitan, kesedihan perasaan putus cinta. Jalan cerita keseluruhan? Hmm..?

    1. AYP - awak tak boleh tulis cerita ni, sbb tak ada ending. Unless awak pandai nak mereka endingnya. Perhaps awak boleh tulis apa awak harap ending akan berlaku antara awak dan AYP. Tak semua cerita cinta ending dengan "happily ever after". Ada novel yang saya baca endingnya buat saya menangis seminggu dua bila teringat2.
    2. Berdasarkan post Menilai Hidup Ini - dari babak 1 - 5. Maybe menarik. Tapi saya akan menjerit dalam hati "Apa la slow sangat mamat nih??" Heheh... hopefully tak sampai ending.
    3. Kak Nor. Hmmm. Kalau kreatif, selitkan watak dan kisah kak nor sebagai teman baik. Saya tak pernah ada kawan baik yang dah pulang ke rahmatullah, tapi saya dapat rasa sedikit kesedihan awak bila baca tentang kak nor.
    4. Untuk awak...karuttttt....
    5. Heheh... blog awak kan ada? Tulis kat situ aje.

    Fav saya, norhayati ibrahim. Beliau penulis novel yang baik, very teratur. Juga banyak bagi tips dan membantu penulis2 baru. Kalau betul2 berminat, check her out.

    Good luck, i believe in u :)

    P/s ; makin banyak saya tulis. tak lama lagi boleh tulis blog sendiri?
    -ayp

    BalasPadam
  3. sy juga mungkin spt ayp.dpt merasai dan berimagnisai tntg ape yg awk tulis.tp aper kan daya sy berdiet..hnya dpt membygkan keenakan mknan segera yg jd kegemaran awk.

    seandainya awk wat novel dan dipasarkan.sy akan beli dan bace berkali2 tidak jemu..idan teruskan usaha.gambate!

    q(^-^)p

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…