Langkau ke kandungan utama

Sehari Di Utara

Ceritanya aku ke Kedah, menghantar adik sambung belajar. Aku bawalah kamera dengan lensa baru, kononnya mahu merakamkan gambar di sana. Tiba di sana, aku keluarkan badan kamera dan pasangkan lensa yang baru. Aku keluar dari kereta dan berjalan sambil memetik picu ON pada kamera. Gelap. Skrin tidak memaparkan apa-apa gambar. Mulanya aku fikir aku sudah tukar setting. Aku tekan beberapa butang. Masih tidak ada apa yang berlaku.

Aku buka selak ruang bateri. Kosong!

Aku tertinggal bateri kamera di Kuala Kangsar. Kurang asam! Akhirnya aku cuma dapat rakamkan suasana sekitar dengan lensa kamera telefon bimbit pada kadar 3.2MP sahaja. Kes naya betul.

Sedang cuaca di Kedah amat cantik dengan langit yang biru dan awan memutih seperti kapas. Sawah padi pula sedang mula ditanam kembali. Maka hijaunya amat memukau. Apa nak buat, lain kali sajalah.


Inilah lensa Tamron yang baru aku beli. Aku tidak mampu beli lensa original Canon. Sekali ganda lebih mahal. Lensa ini sudah cukup bagus bagi aku. Cuma vignette sering terjadi kalau tidak berhati-hati dengan setting.


Zoom maksima adalah 200mm. Sudah cukup buat masa ini. Aku sengaja beli lensa 18-200mm kerana aku malas untuk menukar lensa setiap kali aku mahu merakam gambar berlainan jarak. Dengan satu lensa begini, masa lebih jimat dan kerja lebih mudah.

Gambar bawah dirakam dengan kamera telefon bimbit aku. Suasana di sekitar Kolej Matrikulasi Kedah, tempat adik aku belajar. Cantik langit siang tadi.


Aku fikir masjid di tengah-tengah kolej ini adalah titik utama di dalam kolej. Imposing dan jelas. Cuma aku fikir, sebagai sebuah kolej umum dengan pelbagai bangsa dan agama di dalamnya, adalah tidak berapa adik bagi bangsa dan agama lain berada dalam suasana sebegini. Aku lihat bangsa asing (terutama perempuan) terpaksa memakai baju kurung untuk ke kuliah. Sama ada terpaksa atau rela hati, aku tidak pasti. Cuma aku fikir kita perlu jadi lebih liberal dan terbuka.


Itu cara terbaik untuk mewujudkan toleransi antara kaum. Bukan kita tidak boleh mendidik anak bangsa beragama Islam dalam suasana liberal. Malah aku fikir, mereka akan lebih matang dan lebih bijak membandingkan keadaan sekiranya diberi ruang.

Cuma aku lihat siang tadi ada satu perkara yang merunsingkan fikiran. Setiap kali aku memerhatikan sekeliling, pelajar yang berjalan sana sini akan berjalan mengikut bangsa mereka sendiri. Melayu dengan melayu, cina dengan cina dan india dengan india. Aku masih tidak nampak (setakat tadi) mereka bergaul mesra berlainan bangsa.

Kalau di kolej sebegini mereka sudah mewujudkan jurang antara kaum, apatah lagi bila mereka bekerja nanti.

Atau, kita sebenarnya sengaja tidak mahu menyatukan mereka?

Ulasan

  1. kat matrik ramai org melayu..ok lar ade masjid..lagipon,budak2 non-muslim boleh pegi tempat ibadah deme dgn kemudahan yg ade..kdg2 ade van dtg amik..emm,tak pe kan org2 bukan melayu pkai baju kurung..lagipon,deme boleh je pkai kemeje,skirt..ikut masing2 je nak pkai ape yg sopan ..

    BalasPadam
  2. Assalamualaikum.
    Saya rasa secara peribadi tak pernah ada masalah nak berkawan dengan mana-mana bangsa, sejak kecil hingga dewasa.

    Berdasarkan feedback kawan bukan melayu, katanya mereka ada kalanya rimas berkawan dengan orang melayu sebab ramai yang cuba mendesak untuk mengislamkan mereka.Pertanyaan seperti, hei ***, bila you nak masuk Islam, atau yang you still sembah patung buat apa? betul2 buat mereka tersinggung. Apatah lagi bila ada yang secara selamba gunakan lawak banggang seperti antara ular dengan keling, pukul keling dulu, dan lu cina lap *** pakai tisu langsung menyebabkan mereka hilang respek pada kita.

    Nak ajak orang masuk Islam, perangai sendiri tak macam Islam.

    Say one thing, do another. Habih camno?

    BalasPadam
  3. Durian Runtuh : Betul tu mereka boleh ikut cara kita. Mereka ada kemudahan lain. Tapi dalam erti kata lain, mereka perlu bertoleransi dengan kita. Bukan sebaliknya. Jadi, dari sudut itu, kita seperti meminggirkan mereka. Itu yang mereka sering nampak dan itu juga yang sering dipertikaikan oleh mereka. Patut ada cara lain yang lebih "mesra".

    Ain : Exactly. Kita sering sangat mendesak orang lain menjadi seperti kita hingga kita abaikan hati orang lain itu. Kita sebagai orang yang berpegang kepada Islam sebagai cara hidup sepatutnya tidak membezakan sesama manusia. Tidak kira siapa mereka.

    BalasPadam
  4. salam singgah...
    terima kasih atas pandangan anda terhadap kmk. km mengalu2kan pandangan dan ulasan. sememangnya baru tahun ni kami wajibkan semua pelajar tak kira bangsa dan agama memakai baju kurung sebagai pakaian rasmi ke kuliah. ada sebab yang mendorong kami berbuat demikian.
    saya sebagai salah seorang tenaga pengajar di kmk mengalu2kan pandangan dan kritikan untuk menjadikan kami lebih maju.insyaallah.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…