Langkau ke kandungan utama

Masjid Sultan Mizan (Masjid Besi) - Dari Sudut Lensa

Aku mencari-cari post lama mengenai Masjid Sultan Mizan (Masjid Besi) dalam blog aku. Baru aku sedari aku masih belum membuat ulasan mengenai masjid ini seperti yang aku janjikan tempohari. Sedangkan semua gambar masjid (luar dan dalam) untuk aku sisipkan dalam post aku sudah lama aku upload.

Jadi, baik aku terus ceritakan saja.

Aku sudah lama mengikuti pembangunan Masjid Besi ini. Kalau tidak salah aku, awal dulu ianya digelar Masjid Putrajaya. Jangan kamu keliru dengan Masjid Putra berhampiran pejabat PM. Lebih kurang tahun lepas aku dapat tahu masjid ini juga digelar "masjid besi" kerana struktur binaannya banyak menggunakan besi. Kalau kamu lihat dari awal pembinaan, kamu akan percaya. Kamu cari post mengenainya dalam blog ini.


Satu identiti unik Masjid Sultan Mizan adalah ketiadaan menara (minaret) yang biasa kita lihat pada sesebuah masjid. Ada yang berpendapat ini mencacatkan ciri-ciri sebuah masjid. Bagi aku, rekabentuk masjid ini sudah cukup melambangkan ianya sebuah masjid kontemporari. Tidak perlu ada minaret untuk mengukuhkan lagi fakta tersebut.

Aku tidak mahu berbicara mengenai warna masjid kerana aku rabun warna.


Bila kamu menghampiri masjid, baru kamu sedar betapa besar struktur binaan ini.Garisan pada dinding dan tiang masjid sentiasa menuju ke atas (vertikal) menambahkan impak tingginya masjid ini. Penggunaan panel aluminium (mungkin) seperti di bangunan moden membuatkan masjid ini nampak simple dan approachable. Tidak ada kubah atau arch yang biasa kita lihat di masjid mega di Malaysia. Ianya langsung tidak kelihatan seperti sebuah masjid di Bukhara atau Esfahan.


Malah gerbang besar ke ruang solat utama (atas dan bawah) juga tidak menonjolkan senibina Islam yang biasa kita lihat di Masjid Wilayah Persekutuan atau Masjid Putra. Sebaliknya gerbang dibina dalam bentuk segi empat melengkung ke luar tanpa jubin atau ukiran marmar. Seni pertukangan besi sebaliknya mengambil tempat dan ianya nampak agak futuristik.



Namun tidak semua ciri asas senibina Islam dibuang. Arch di luar masih kelihatan dalam bentuk yang klasik seperti kita biasa lihat di masjid lain. Cuma sekali lagi di sini, ianya dibina dengan menggunakan besi. Nampak lebih elegan.

'

Courtyard di luar ruang solat utama adalah tipikal seperti masjid lain, dengan sebuah kolam air pancut menjadi centre-piece.



Masuk saja ke ruang solat utama, perkara pertama yang kamu akan perhatikan adalah dinding kaca yang ditulis khat di atasnya. Susah hendak aku jelaskan dengan tulisan, melainkan kamu pergi dan lihat sendiri. Sungguh cantik. Kalau cahaya petang yang bersinar dari barat menembusi masuk, nampak lebih hebat. Aku rasa inilah satu-satu masjid setakat ini yang tidak perlu menggunakan pencahayaan buatan yang banyak. Cahaya natural boleh masuk dari semua sudut masjid ke dalam ruang solat utama. Konsep terbuka ini sebenarnya membantu menyejukkan ruang solat.



Kubah besar di tengah-tengah bangunan masjid ini, kalau kita lihat dari dalam, ianya adalah kubah paling "simple" di kalangan masjid mega di Malaysia. Sekadar tulisan Allah di tengah dan selebihnya adalah "kedutan" kepingan aloi yang digunakan. Sudah cukup untuk menghias kubah tersebut. Manakala tiang-tiang di sekeliling kubah adalah sama strukturnya seperti tiang arch di luar.


Sesuai dengan konsep terbuka masjid Sultan Mizan, sekeliling kiri dan kanan masjid kita boleh saksikan permandangan menarik sekitar Putrajaya. Kalau kena waktunya, angin akan bertiup nyaman ke dalam ruang masjid sambil kita boleh duduk bersantai di tepi kolam air yang mengelilingi ruang solat utama.



Bagi aku, kolam air yang mengelilingi ruang solat utama adalah identiti paling menarik masjid Sultan Mizan. Aku percaya, ianya adalah berdasarkan kolam air yang terdapat di Masjid Negara, Kuala Lumpur.


Kolam air yang memagari sekeliling ruang solat utama ini bertindak seperti penyejuk asli. Angin yang bertiup akan disejukkan oleh kolam ini dan ianya amat selesa. Kolam ini juga bertindak sebagai pemisah antara ruang solat dengan tebing tinggi masjid tanpa perlu dibina pagar yang tinggi yang seterusnya boleh menghalang permandangan sekitar Putrajaya. Idea yang sangat menarik.



Secara keseluruhan, masjid Sultan Mizan adalah contoh terbaik pembinaan masjid cara baru yang tidak terikat dengan kaedah pembinaan masjid di negara Timur Tengah seperti yang lazim kita lakukan. Mungkin sudah tiba masa kita promosi rekabentuk pembinaan masjid Sultan Mizan sebagai rekabentuk masjid ala Malaysia yang sesuai untuk negara beriklim panas seperti Malaysia.

Ada beberapa perkara negatif yang aku sedari. Pertama, tangga bergerak ke ruang mengambil wuduk cuma ada satu di setiap sudut. Tangga kecil dan orang yang ramai akan menimbulkan masalah. kita perlu sedar, orang kita amat malas hendak menapak naik tangga. Kedua, ada tangga bergerak yang dibina dari ruang mengambil wuduk ke ruang solat utama. Agak pelik. Pergerakan dari ruang berwuduk hingga ke ruang solat memerlukan kita berkaki ayam (tidak pakai kasut). Mana mungkin kita boleh biarkan orang menggunakan tangga bergerak dengan tidak memakai kasut? Cari nahas? Lebih baik kalau mereka bina laluan seperti laluan OKU, ianya lebih selamat dan tidak memenatkan.



Ini sebenarnya ulasan agak malas kerana aku sudah mengantuk dan tiba-tiba hidung tersumbat dan bersin. Kalau aku rajin, aku akan polish balik. Kalau tidak, aku biarkan saja.

Baca saja tidak cukup. Tengok gambar saja pun tidak cukup. Datang dan saksikan sendiri masjid besi ini. Kamu tidak akan menyesal.


Ulasan

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…