Langkau ke kandungan utama

Penghujung Malam

2.30 pagi, Isnin. 7.20 pagi nanti aku akan ke pejabat. Aku masih belum tidur.

Aku teringatkan soalan dari seorang sahabat;

"Bagaimana keadaan hidup sekarang?"

Kalau boleh aku mahu cari jawapan lain daripada,

"Seperti biasa. Okay saja."

Aku harap aku ada jawapan lain yang lebih menarik. Namun hakikatnya, tiada. Begitu hidup ini seharian.

Tetapi aku mungkin lebih tenang sekarang. Semenjak pulang dari Langkawi tempohari, aku rasa lebih selesa dan lebih damai. Mungkin kerana di sana aku temui secebis 'manis' dalam hidup ini. Kalau dia tidak tahu sekalipun, tidak mengapa. Dia tidak perlu tahu sebenarnya.

Tapi mungkin juga kerana aku sedar, hidup ini lebih bermakna kalau aku lebih tenang menghadapinya. Ketika memandu dan sampai di lampu isyarat, aku seboleh mungkin mahu tunggu lampu bertukar menjadi merah supaya aku boleh berhenti daripada memandu. Bukan kerana letih atau mahu berehat, kerana aku mahu sebegitu. Kalau lihat ada orang mahu melintas jalan, aku perlahankan kereta dan lalu berhenti dan biarkan mereka melintas.

Kamu tahu, tidak apa yang perlu dikejar lagi sebenarnya. Aku sudah ada semuanya. Aku sudah ada secukupnya. Lebih daripada itu, ianya suatu hadiah yang amat berharga. Seperti kata seseorang, kamu tidak perlu kejar. Ia akan datang.

Aku pernah cerita dahulu bahawa aku tidak pernah berganjak pergi dari tempat aku berdiri. Aku lihat orang lain datang dan pergi. Aku rasa aku masih begitu. Dan aku senang begitu. Bukan ada sesuatu yang merugikan lagi, rasanya. Kerana semua yang pernah aku mahukan dulu, semuanya sudah pergi meninggalkan aku. Salah aku juga ketika itu.

Sekarang aku bayar dengan harga yang amat mahal.

Apa yang ada sekarang, cuma aku dan lensa kamera. Merakam detik waktu aku lalui. Walau tiada aku dalam rakaman itu, tidak mengapa. Asalkan aku sedar, aku berada di situ ketika itu. Aku rakam apa yang ada di sekeliling aku sebelum aku lupa ianya pernah wujud. Itu satu cara.

Aku menulis di blog ini supaya apabila tiba waktu aku mungkin membacanya balik 5 - 6 tahun dari sekarang, aku sedar apa yang telah berlaku dalam hidup ini. Aku pasti aku akan tersenyum membaca setiap baris tulisan ini dan berkata dalam hati,

"Naifnya kau, Idan..."

Itu perkara mendatang. Biarkan Idan di masa itu menghadapinya nanti.

Kamu tahu apa yang aku mahukan sekarang?


Aku mahu duduk di atas jeti ini menanti senja tiba dan biarkan senja berlabuh.



Berjalan setiap pagi di tepi pantai ini menanti fajar menyinsing.

Mungkin, aku sudah kurang sesuai dengan kerja aku sekarang. Tujuh tahun adalah jangkawaktu yang sangat lama aku berada di sesuatu tempat. Cuma, hidup ini sekarang bergantung sepenuhnya dengan kerjaya ini. Aku tidak boleh ke mana-mana lagi.



Terima kasih, sahabat.

Ulasan

  1. Penghujung Malam.. ya sebenarnya inilah permulaan hidup di peringkat matang seseorang itu di alam fana ini.

    Ini bukan suatu yang luar biasa, bukan juga terkena penyakit mamai, gila-isin atau telah hilang daya kendiri.

    Saya juga pernah mengalaminya apabila mencapai tahap sebegini. Sebenarnya kes ini sama seperti kanak-kanak mengalami proses 'baligh'. Setelah bercerita dan berkongsi pengalaman dengan beberapa orang berjaya dan bergelar, mereka juga pernah mengalaminya.. cuma mereka mendiam diri saja dan tidak membukanya kepada sesiapa. Ini tidak kepada saya dan kepada Ahmad Sharidan. Saya pernah mendedahkan kepada beberapa kalangan, dan Ahmad Sharidan mendedahkan di blog ini.

    Bila ia tiba dalam hidup kita memang jadi sebagai kejutan. Lama kelamaan nanti tidak lagi.

    Ini sebenarnya rahsia perlu diteliti di PUNCAK KEHIDUPAN kita. Kita telah menjejaki dan berada di ZON SELESA KEHIDUPAN DUNIA:

    semua yang kita hendak telah dapat diperolehi, jawatan, gaji, rumah, kereta, memenuhi kehendak hobbi dan sebagainya.

    saya sendiri sekarang tidak kisah lagi pada penampilan diri sebab semua aksesori diri seperti pewangi, bedak, pakaian, kasut dan sebagainya telah dimiliki.

    Cuma satu yang memeningkan kepala dan muncul tanpa dapat diselesaikan: BERAT BADAN, NAFAS MAKIN SEMPUT, TAK BOLEH MELAKUKAN SESUATU SECARA SEMBARANGAN SEPERTI KETIKA USIA REMAJA... HANYA PERLU TERIMA HAKIKAT SAYA TELAH SEMAKIN BERUSIA... PERLU MELAKUKAN SESUATU MENGIKUT TAHAP USIA KITA. Ini rupanya ubat untuk kita jadi COOL dan cuba meredakan situasi DARAH MUDA yang pernah dimiliki suatu masa yang lalu...

    BalasPadam
  2. Terima kasih atas kesimpulan yang lebih mudah.

    BalasPadam
  3. menantu mak

    BalasPadam
  4. Anonymous9:33 PTG

    ada lagi yang perlu di cari dalam kehidupan apabila usia semakin menganjak..ketenangan yang hakiki dalam jiwa yang diciptakan untuk pencipta yang esa..

    BalasPadam
  5. Anonymous9:34 PTG

    ada lagi yang perlu di cari dalam kehidupan apabila usia semakin menganjak..ketenangan yang hakiki dalam jiwa yang diciptakan untuk pencipta yang esa..

    BalasPadam
  6. apa yg sy mahu lakukan sekarang???
    pertamanya berjumpa org lain dan bercakap meluahkan apa jua rasa.sudah terlalu bosan menatap wajah yg sama.sudah terlalu lama tidak berjumpa kawan lain..tp apa kan daya diri ni tak punya ramai kwn yg menyenangkan.
    keduanya membeli semua bahan bacaan di gramedia the mines.pastinyer hidup ku lebih bahagia dengan buku2.tp apa kan daya diri ini tidak cukup kaya."ape ko ingat kedai tu bapak ko punya?".hahaha...
    ketiganya menemui idan dan mungkin berkongsi kisah lalu dia yg sgt menyentuh jiwa sambil makan di restoran makanan segera.tp apakan daya diri ini tidak mengenalinyer secara dekat hnya lewat blog ini.

    tp apakan daya...=)

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…