Langkau ke kandungan utama

Perjuangan Demi Apa?

Aku melihat dengan penuh tertarik usaha sesetengah pihak untuk berkempen "Menentang Penggunaan Nama Allah Oleh Golongan Bukan Islam" di dalam Facebook. Menariknya kerana mereka menggunakan Facebook, media yang kalau difikirkan balik, bukan milik orang Islam pun. Lebih menarik, setakat hari ini, ianya mempunyai lebih 110 ribu ahli. 110 ribu yang pastinya orang Islam dan lebih spesifik, majoritinya adalah berbangsa Melayu. Ramai.

Biar aku jelaskan di sini, aku tidak akan sertai mereka. Itu amat pasti. Kalau kamu perhatikan dengan teliti, moderator dan pemilik kumpulan ini adalah penyokong, malah orang penting dalam sebuah parti politik di Malaysia. Walaupun niat asas kumpulan ini adalah untuk memperjuangkan hak orang Islam, tetapi kalau kamu rajin baca satu per satu baris ayat yang tertulis di situ, jelas ianya ada motif politik, atau sekurang-kurangnya cuba mempengaruhi pandangan politik orang lain, terutamanya golongan atas pagar. Kalau mereka betul-betul ikhlas hendak memperjuangkan Islam, sepatutnya mereka buang jauh-jauh pegangan politik mereka dan hanya bertindak sebagai pejuang Islam sejati di situ.

Tetapi itu masih aku terima kerana pengaruh politik di Malaysia seperti yang kita tahu, amat-amat penting dalam menggerakkan sesuatu perkara.

Cuma yang agak membimbangkan adalah kenyataan yang dikeluarkan oleh sesetengah ahli kumpulan ini yang agak ekstrem; ada yang mengajak agar dilaksanakan jihad dengan mengangkat senjata (berperang), ada yang melaungkan mahu bom/bakar gereja dan ada yang mahu berkeras dengan golongan bukan Islam. Aku tahu, mereka ini adalah serpihan kecil dalam kumpulan besar yang sukakan keamanan dan kesejahteraan. Mereka adalah provokator dangkal yang hanya bijak melihat dari satu sudut pandangan saja. Tetapi baris-baris kata mereka ini disalin dan ditampal di laman web lain oleh orang bukan Islam sebagai bukti "tindakan ganas orang Islam" yang bakal orang bukan Islam hadapi nanti.

Secara ringkas, ada yang sudah menuduh kumpulan ini sebagai Taliban dan golongan ekstrem Islam. Mungkin ada antara kita yang tidak peduli atau suka apabila dilabelkan sebagai Taliban/Mujahideen kerana secara automatik di dalam fikiran kita, kita telah dianggap oleh orang lain sebagai pejuang jihad. Tetapi kita harus ingat, Taliban dan golongan ekstrem Islam tidak pernah mendapat tempat positif dalam masyarat dunia. Apabila kita dilabelkan sebegitu, banyak implikasi negatif yang timbul. Sementara kita berbangga dengan perjuangan kita, kita perlu sedar, kini kita dilihat 'volatile' dan dianggap pengganas hanya kerana segelintir daripada kita mengeluarkan kenyataan yang 'bebal' sebegitu.

Aku tetap hormat dengan pendirian lebih 110 ribu ahli kumpulan ini. Itu hak mereka. Tetapi gunakan platform ini untuk berjuang dengan lebih bijak dan lebih efisien. Sedang penganut agama lain pandai memanipulasi keadaan untuk dilihat 'baik' dan bersifat toleran, janganlah kita sebagai umat Islam menonjolkan diri kita sebagai ganas dan ekstrem. Ianya tidak akan menjadikan Islam sebagai cara hidup. Sebaliknya ianya akan menjadi alasan untuk 4/5 manusia di seluruh dunia menjadikan umat Islam sebagai musuh.

Berfikir sebelum bertindak. Bertindak dengan bijak. Jangan jadikan agama mainan politik (tidak kira apa saja pegangan politik kamu). Atau sekurang-kurangnya, tambahlah sikit ilmu pengetahuan. Jadi manusia yang tahu, jangan jadi manusia yang pura-pura tahu.

Ulasan

  1. Amalina11:25 PG

    yea,

    sy setuju. Ngara Islam spatutnya mmpunyi pemikir jauh lebih bijak ats sesuatu tindakan.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Terminal Bersepadu Bas - Bandar Tasik Selatan

Tempohari semasa dalam perjalanan ke terminal bas sementara Bukit Jalil untuk membeli tiket balik kampung Zura, kami melencong sementara ke Terminal Bersepadu Selatan (TBS) di Bandar Tasik Selatan. Terminal bas moden ini terletak bersebelahan dengan stesen ERL, KTM Komuter dan LRT Bandar Tasik Selatan. Pada asalnya, terminal bas ini dirancang untuk digunakan sebagai terminal bas ekspres laluan arah selatan Semenanjung Malaysia iaitu semua destinasi ke Negeri Sembilan, Melaka dan Johor.

Namun kalau mengikut saiz infrastruktur yang dibangunkan, TBS mampu mengendalikan semua perjalanan bas ekspres laluan utara, timur dan selatan untuk jangkamasa sekurang-kurangnya 10 tahun. Jadi kerajaan boleh jimat kos pembinaan terminal arah lain buat masa ini (kalau betul kerajaan kurang dana sekarang) dan satukan terminal arah utara dan selatan di TBS saja. Terminal arah timur masih sesuai digunakan di Terminal Putra berhampiran PWTC. Terminal Puduraya yang sekarang masih dalam proses renovasi aku fik…