Langkau ke kandungan utama

Putrajaya Perlu Lebih Rancak Dibangunkan

Sekali sekala sewaktu sibuk bekerja, aku berhenti seketika untuk melihat ke luar tingkap bagi meredakan pedih mata yang saban waktu menatap skrin iMac. Nasib juga skrin LCD, kalau skrin katod, rasanya sudah pitam. Menjenguk ke luar tingkap pejabat, tidak dapat tidak pasti aku akan lihat pembangunan projek di lot sebelah yang semakin rancak. Tingkat basement paling bawah sudah hampir siap dan tingkat basement seterusnya sedang dibina. Ianya salah sebuah projek bangunan milik swasta yang dibangunkan di Putrajaya.

Siap kelak, ianya akan kelihatan seperti gambar di sebelah. Menurut informasi mengenai bangunan ini, ianya adalah bangunan pelbagaiguna; kedai dan pejabat. Juga terletak di sebelah tapak projek ini sebuah bangunan milik swasta yang siap hampir setahun yang lalu tetapi masih kosong hingga ke saat ini.

Bangunan Boulevard Square ini dianggap sebagai bangunan milik swasta 100% pertama di Putrajaya. Namun apa yang berlaku pada saat ini adalah bangunan itu seperti dijadikan sarang burung paling besar di Putrajaya. Setiap petang, ribuan burung akan 'pulang ke sarang' yang merupakan tiang-tiang besi dekorasi di sisi bangunan. Banner tawaran untuk menyewa bangunan ini juga sudah hilang. Mungkin sudah disewa tetapi belum diduduki penghuninya. Sayang bangunan sebaik ini dibiarkan kosong begitu lama.

Sebenarnya Boulevard Square bukan satu-satunya kompleks bangunan komersial yang terbiar tanpa penghuni. Ada beberapa bangunan lain yang terbiar kosong tanpa penghuni walaupun ianya sudah lama siap dibina. Malah bangunan ibu pejabat RELA bersebelahan komplek Putrajaya Corporation (berhadapan Palace of Justice) juga pernah terbiar kosong tanpa penghuni. Ada sebuah lagi bangunan komersial terbiar kosong tanpa penghuni di Presint 4 walaupun sudah lama siap. Dari segi design, ianya sangat sesuai dijadikan kompleks membeli belah skala sederhana sebagai alternatif kepada Alamanda Putrajaya yang semakin sesak setiap hari.

Kalau mengikut pelan pembangunan Putrajaya, Core Island iaitu bermula dari Presint 2 hingga Presint 4 adalah kawasan pembangunan bercampur (mixed development) dengan bangunan pejabat kerajaan berkongsi lokasi bersama pejabat dan kedai milik swasta. Namun apa terjadi sehingga saat ini hanya ada pasar malam Putrajaya saja yang aktif dengan ratusan kalau tidak ribuan pengunjung setiap Selasa dan Jumaat.

Poin aku adalah, sewaktu ETP (Economic Transformation Program) yang kerajaan umumkan tahun lepas, kenapa tidak ada satu pun mengenai Putrajaya? Adakah kerana Putrajaya sudah dirancang dengan teliti sehingga ianya tidak perlu diselidik kembali kekurangan dan kelemahannya? Pembangunan Greater Kuala Lumpur juga menjadi persoalan. Apa rasionalnya dipadatkan lagi pembangunan di Pusat Bandar Damansara/Kota Damansara, Sungai Buloh dan Sungai Besi sedangkan Putrajaya ada dan tersedia untuk dibangunkan kerana segala infrastrukturnya sudah terbina dengan baik kecuali monorel. Kenapa tidak saja kerajaan peruntukkan sejumlah dana untuk menarik minat pihak swasta atau sekurang-kurangnya GLC untuk membina pejabat dan perniagaan mereka di Putrajaya, seterusnya meningkatkan lagi daya ekonomi Putrajaya itu sendiri.

Kita tahu bahawa Putrajaya dibina sebagai pusat pentadbiran kerajaan persekutuan bagi pertamanya, mengurangkan kesesakan di Kuala Lumpur dan kedua, menampilkan imej Malaysia di mata dunia sebagai negara moden dan dinamik. Tetapi tidak salah kiranya sedikit pembangunan ekonomi ditempatkan di Putrajaya sebagai pemangkin pembangunan Putrajaya itu sendiri.

Apa kelebihan Putrajaya berbanding Kota Damansara, Sungai Buloh dan Sungai Besi?

  • Insfrastruktur pengangkutan dan transportasi Putrajaya sudah terbina dan tersedia rapi - Hakikatnya dapat dilihat dengan jelas dengan jalanraya dan pengangkutan awam dibina dengan terancang dan efisien. Kecuali monorel, semuanya sudah tersedia dan masih belum atau masih amat jauh untuk mencapai kapasiti maksima. Ketiga-tiga lokasi yang dinyatakan di atas sudah pasti saban hari mengalami kesesakan yang teruk tanpa ruang untuk membangun sistem pengangkutan yang lebih efisien. Kalau ada, ianya memerlukan modal yang sangat tinggi.
  • Ruang - Putrajaya yang sudah tersedia ruang (lot dan presint) yang dirancang rapi mampu menerima pembangunan skala besar dengan kos ubahsuaian yang minima. Tanah sudah tersedia tanpa perlu usaha untuk membeli atau menukar milik lagi.
  • Lokasi - Kalau kita menggunakan MEX (Lebuhraya Kuala Lumpur - Putrajaya), kita cuma perlu mengambil masa 25 minit untuk capaian antara destinasi tersebut. Jadi secara logik, Putrajaya tidak begitu jauh dari Kuala Lumpur. Ianya boleh membantu mengurangkan kesesakan di Kuala Lumpur dan kawasan sekelilingnya.
Itu cuma tiga daripada banyak alasan lain yang kita boleh fikirkan. Nah, fikirkan.

Ulasan

  1. Salam Idan...

    Saya pula mengharapkan akan wujudnya library besar di Putrajaya ni. Kawasannya strategik, dekat dengan banyak IPT dan boleh dijadikan pusat kegiatan budaya dan ilmu buat semua lapisan masyarakat.

    Dulu di Perpustakaan Negara ada kelas bahasa, kumpulan instrumen, koir dan teater kanak-kanak.. juga sesi meet-the-writer. Kalau buat 'book-club' pun bagus, galakkan orang membaca dan kongsi pendapat tentang apa yang tersirat dan tersurat dalam setiap karya. Didik anak muda supaya faham betul-betul apa yang dibaca supaya tak cepat melatah :)

    BalasPadam
  2. best idea tu. a'ah, semata2 nak ke National Library jauh juga.

    dan pikirkan cara nak fully utilise taman2 yang ada di dalam putrajaya ni. ada yg terbiar sunyi tanpa pengunjung..

    dan mereka ttp nak pindah JPA ke Cyberjaya.. sian org awam yang nak berurusan kan?

    BalasPadam
  3. Yang utama sekali perlu disiapkan monorel yang tertangguh tu, track monorel bawah tanah sudah siap sebenarnya, tinggal nak hubungkan dengan jambatan monorel ke Putrajaya Sentral dan siapkan depoh monorel.

    Lepas infra pengankutan yang utama ini insyaAllah masalah parking Putrajaya akan bertambah baik.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…