Langkau ke kandungan utama

Asma

Tolak tepi dulu kerja kerana otak sudah jammed. Memang agak stress dengan kerja, ditambah pula dengan ekspektasi bos yang melampau dan membandingkan dengan perkara yang bukan-bukan. Graphics design is art, and you cannot rush art.

10 hari merancang untuk menulis di blog ini. Hari ini aku memaksa diri mencuri waktu demi menenangkan jiwa dan gelodak hati akibat tekanan kerja.

Pertama, Qaseh disyaki doktor mengalami simptom-simptom berkaitan asma. Punca paling jelas adalah akibat beliau sering selsema dan batuk. Kesan dan selsema dan batuk berpanjangan ini yang menyebabkan asma berlaku. Kata doktor, ianya trauma dan badan cuba menghalang penyakit dari terus berlaku, sebaliknya menimbulkan masalah lain pula. Orang kata ianya berpunca dari sejuk (tidak pakai stokin waktu malam/tidur, udara sejuk dan lain-lain). Sebenarnya rumah kami tidak sejuk. Itu realitinya. Ada waktunya kami terpaksa pasang dua kipas semata-mata untuk tidak berpeluh ketika tidur. Bukan untuk sejuk, tetapi untuk tidak berpeluh.


Sebelum Qaseh mendapat asma, ada seorang doktor pakar yang menasihati kami agar memasang penghawa dingin di rumah supaya Qaseh lebih selesa. Kami tidak melakukannya. Tempohari setelah balik dari bercuti di Cameron Highlands, dua hari selepas itu barulah Qaseh mengalami asma buat pertama kalinya. Sebelum itu ketika di Cameron Highlands, beliau sangat sihat, walaupun sering tidur akibat pening melalui jalan yang berliku. Kami bawa ke klinik dan doktor membuat proses sedutan gas 'nebulizer'. Doktor juga membuat saranan agar mengelak tempat sejuk, kucing dan binatang berbulu, menyimpan karpet dan permainan yang berbulu serta pokok-pokok bunga dan habuk.

Kali ke dua terjadi ketika berada di Kuala Kedah minggu lepas. Kami sedari Qaseh terbatuk-batuk apabila berjumpa dengan doktor. Pada asalnya, tujuan utama kami berjumpa doktor tersebut adalah untuk meminta pandangan mengenai masalah selsema dan batuk Qaseh yang kerap berlaku. Tetapi bila tiba di dalam bilik doktor, kami sedari Qaseh sedang mengalami asma, walaupun tidak serius. Maka doktor terus memberi saranan agar dibuat proses 'nebulizer' selama dua hari berturut-turut dengan kekerapan 3 kali sehari.

Aku dan Zura menoleh kebelakang dan cuba mencari punca-punca berlakunya asma pada Qaseh. Sewaktu di Kuala Kedah, cuaca di sana adalah panas, kecuali di awal pagi ketika angin sejuk bertiup. Malah tidur malam pun, kipas tidak terus menghembus ke atas Qaseh. Cuma di kampung ada karpet, kucing, ayam, itik, lembu dan pokok kekabu di tepi rumah.

Aku fikir, Qaseh mengalami asma akibat alergi terhadap benda, bukan akibat cuaca yang sejuk. Buat beberapa ketika ini kami akan terus memantau keadaan Qaseh terutama ketika beliau bermain dengan benda-benda yang disyaki boleh mengakibatkan asma. Beliau juga sering bersin. Itu adalah antara tanda-tanda alergi. Tetapi secara faktanya, Qaseh menghidap asma akibat kesan selsema dan batuk yang sering berlaku keatasnya. Itu kata doktor.

Ubat? Buat masa ini kami hanya memantau dan jika serius, kami akan ke klinik atau hospital untuk proses nebulizer. Qaseh juga mandi sedikit lewat di waktu pagi dan lebih awal di waktu petang. Waktu tidur, kipas akan dipasang satu takuk lebih perlahan. Zura juga tidak menyapu bedak ke badan Qaseh.

Ada beberapa cara alternatif yang dicadangkan oleh rakan-rakan dan kenalan. Terima kasih. Ada yang kata, tidak perlulah terlalu metodik dan saintifik, menolak tradisi turun temurun. Terima kasih juga. Aku tidak menolak tradisi. Aku percaya setiap satunya ada kebaikan. Apabila ada cara tradisi yang dianjurkan, aku melihat juga dari perspektif saintifik perbuatan itu. Ya, kita boleh lihat sekiranya kita faham.

Doktor kata, dalam keadaan selepas enam bulan kelahiran, bayi akan mengalami penurunan daya tahan badan sehinggalah mencapai usia dua tahun. Itu adalah cabaran dan dugaan yang perlu kami hadapi dengan sabar dan tabah.

Bersambung...

Ulasan

  1. alah idan..sebenarnya apa yg berlaku kat anak kau tu sebenarnya satu simptom yang biasa..sebabnya simple aje..kahak dia tak boleh buang sendiri jadi bila dah pekat jadila asma..anak aku yg lelaki tu masa baya2 anak kau ni pun kerap masuk hospital sebab asma..alhamdulillah asma tu dah hilang bila usia makin meningkat...sabar aje la idan..tu la dia dugaan jadi ayah ngan mak ni..:)

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…