Langkau ke kandungan utama

Cerita Tujuh Hari

Tempohari Qaseh dimasukkan ke wad di Pusat Perubatan Universiti Malaya. Puncanya kerana batuk berterusan dan penafasannya terganggu (wheezing) seperti sedang mengalami lelah. Aku dan Zura sudah sedia maklum, sekiranya Qaseh mengalami selsema dan batuk, potensi untuk Qaseh diberi nebulizer adalah besar.

Namun begitu kali ini lebih membimbangkan. Ketika dibawa ke PPUM, suhu badan Qaseh mencecah 39 darjah selsius. Sangat tinggi dan berpotensi untuk terkena sawan. Setelah diberi nebulizer, doktor menasihati kami agar Qaseh diberi rawatan susulan di wad pedriatik. Maka selama tiga hari Qaseh dipantau dengan rapi oleh beberapa orang doktor dan jururawat. Aku terasa kagum melihat kegigihan para doktor dan jururawat di PPUM. Walaupun ada di antara mereka adalah doktor pelatih, namun dedikasi mereka tetap tinggi. Tidak seperti yang selalu digambarkan, tingkah perbuatan mereka terhadap Qaseh adalah lembut dan mesra. Sentiasa mengambil berat keadaan Qaseh dan kerana itu, aku ucapkan terima kasih kepada mereka.

Adakah Qaseh menghidap asma? Sebenarnya sebelum kanak-kanak berusia tiga tahun, adalah sukar hendak menentukan sama ada mereka benar-benar menghidap asma. Doktor sendiri tidak mahu meletakkan simptom yang dihadapi oleh Qaseh sebagai asma sebaliknya mereka kata ianya gangguan penafasan akibat jangkitan kuman yang berpunca dari batuk dan selsema. 

Memang begitu keadaan Qaseh sebenarnya. Sekiranya tidak selsema atau batuk, Qaseh tidak pernah alami kesukaran penafasan yang memerlukan dia mengambil nebulizer. Wheezing yang sering berlaku ketika Qaseh bernafas adalah berpunca daripada kahak yang terlalu banyak di saluran penafasan dan ruang paru-parunya. Setelah disedut beberapa kali di wad tempohari, syukur penafasan Qaseh kembali normal.

Orang ada kata, jangan biarkan Qaseh sejuk. Pakaikan pakaian yang tebal. Mereka perlu tahu yang Qaseh sangat mudah berpeluh, hatta dalam keadaan suhu bilik sekalipun. Apabila dia berpeluh, dia akan tidak selesa dan menarik-narik rambut dan bajunya. Qaseh paling tidak suka diselimutkan ketika tidur. Dia sendiri akan menolak selimut dari badannya. Rumah kami tidak ada penghawa dingin. Cuma kipas yang kelajuannya sekadar di nombor tiga. 

Masalah kedua Qaseh ketika dimasukkan ke wad adalah keadaan badannya yang sangat kurus, di bawah BMI ideal seorang bayi. Akibatnya, Qaseh telah dirujuk kepada pakar pemakanan (entah untuk kali ke berapa). Mereka sebenarnya sedikit pelik apabila mendengar dakwaan kami bahawa Qaseh adalah seorang yang sangat kuat makan. Dia sentiasa mahu makan setiap masa! Malah penjaga Qaseh juga pernah berkata bahawa Qaseh paling banyak makan berbanding orang lain.

Mungkin kerana Qaseh terlampau aktif menyebabkan peningkatan berat badan beliau tidak ketara. Jadi kami dinasihatkan supaya memberi makanan tambahan seperti susu khas dan vitamin kepada Qaseh. Iyalah. Kami akan lakukan, sama seperti yang pernah dinasihati sebelum ini. Semalam, jam 12 malam, tangan aku ditarik oleh Qaseh ke peti ais kerana dia masih lapar. Dia mahu makan sesuatu. Qaseh memang kuat makan!

Keluar dari wad pada hari Khamis, kami dinasihati doktor agar tidak membawa Qaseh ke tempat awam secara kerap untuk masa terdekat. Oleh kerana aku dan Zura keletihan menjaga Qaseh di PPUM, hari jumaat minggu lepas kami tidak terus kembali bekerja, sebaliknya berehat di rumah dan sempat kami melawat kedai makan sepupu Zura yang baru di buka di Ibu Kota.


====

Ahad tempohari, kerana kebosanan, aku mengajak Zura berehat di tepi pantai. Mulanya aku bercadang untuk ke Bagan Lalang. Aku lupa hari Ahad lalu ada perlumbaan akhir MotoGP di Sepang. Kami terdampar dalam kesesakan jalanraya sehingga sampai di simpang membelok ke Sepang. Alang-alang sudah begini keadaannya, baik kami terus ke Port Dickson saja, fikirku. Zura bersetuju.

Maka kami mengubah destinasi ke Port Dickson. Puas juga Qaseh bermain dengan air laut. Dia suka air maka air laut adalah sesuatu yang lebih menarik buatnya. Sedar keadaan Qaseh yang masih belum sihat sepenuhnya, kami membataskan waktu Qaseh bermain-main di tepi pantai walaupun dia meronta-ronta hendak terus bermain.

Kami teruskan perjalanan ke Alor Gajah, Melaka dan bermalam di rumah mertua kepada adik Zura. Sempatlah Qaseh bermain-main dengan dua orang sepupunya yang lain. Isnin kelmarin, barulah kami pulang ke rumah. Perjalanan yang tidak dirancang begini memang menarik. Lebih menarik jika dapat memandu di kawasan kampung atau jalan biasa yang berliku-liku. Terasa damai dan tenang setelah hampir seminggu menghadapi saat getir bersama Qaseh di PPUM. Ianya rehat yang kami sekeluarga perlukan. 

Sebelum itu, aku pernah merancang untuk pergi melancong dan menginap di hotel. Tetapi perjalanan yang dilalui dipenghujung minggu lalu adalah jauh lebih baik dan menggembirakan kami sekeluarga.

Semalam ketika orang ramai sibuk beraya di sana sini, aku mengecat dinding bilik tidur utama dan Zura mengemas bilik sebelah. Qaseh ada di mana-mana menyibukkan diri sesedap rasanya. Sempat aku bergurau dengan Zura,

"Zura, Abang terasa rumah ni makin sempit la. Qaseh ada di mana-mana sampai nak berjalan pun susah!"

Kami sama-sama ketawa.

I love my family.

Ulasan

  1. SALAM..NK TNYE LA SEDARE KENAL KE ARWAH KUMALAI SARI?

    BalasPadam
    Balasan
    1. Salam,

      Sangat kenal. Arwah sahabat baik saya dan kami belajar sama di UiTM dulu.

      Padam
    2. kawan saya xde fb,dia ni kwn skola ngn arwah dr f1-f5. skola abdul rahman talib dan syah pekan. arwah berasal dr jengka kan?bru2 ny member sy nk cri arwah balik.last2 dpt tau dy da meninggal.itu ya mcm x caya.

      Padam
    3. Betul, dia dari Jengka. Dia meninggal tahun 1998 sebab sakit. Sempat jumpa dua minggu sebelum dia meninggal dunia.

      Padam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…