Langkau ke kandungan utama

Kerja Sebagai Suatu Ibadah ~ Sebuah Penilaian.

Tempohari aku menulis sebuah komentar di Facebook Group staf pejabat. Aku mengenangkan kembali saat waktu kakitangan bawahan yang bekerja di pejabat dihargai dan diberi peranan yang penting dalam menjayakan misi untuk menjadi sebuah agensi yang cemerlang. Aku membandingkan suasana masa kini di mana hanya kakitangan di peringkat atasan yang memperoleh kredit secara langsung, sementara pekerja bawahan cuma dihadiahkan sekeping sijil sebagai kenangan.

Itulah realitinya sekarang di pejabat ini.

Komentar tersebut mendapat banyak respon. Ada yang bersetuju (majoriti) dan ada yang kurang bersetuju. Namun aku tertarik dengan satu dua respon yang diperolehi. Mereka ini memberi respon yang aku anggap adalah 'kill switch' untuk pemikiran manusia.

"Anggaplah kerja sebagai ibadah dan setiap perbuatan itu ada balasannya di sisi Allah".

Dalam erti kata lain, bersyukurlah dengan apa yang diperolehi. Tidak perlu meminta-minta lebih dari itu lagi. Ikhlasnya aku bersetuju dengan niat dan tujuan komen tersebut. Ianya mengingatkan kita setiap perbuatan kita ini adalah ibadah, termasuk kerja yang dilakukan di pejabat.

Namun sebaliknya, ia adalah satu lampu isyarat merah untuk meluahkan rasa. Don't ask for more. Be grateful.

Kerja suatu ibadah dalam masa sama adalah keperluan manusia. Kerja untuk mendapatkan sesuatu dan dalam konteks masa kini adalah wang untuk perbelanjaan harian. Dalam erti kata lain, gaji itu adalah ganjaran kerja, seperti pahala itu sebagai ganjaran perbuatan yang baik di sisi Allah. Adakah apabila kita ungkapkan "Kerja sebagai suatu ibadah" maka ganjaran yang kita harapkan hanya pahala semata-mata? Tujuan sebenar bekerja adalah untuk gaji. Ibadah adalah proses semasa bekerja tersebut. Kita sebagai muslim memperolehi dua ganjaran serentak dengan melakukan satu pekerjaan yang sama. Untung, bukan?

Tapi apabila kita meletakkan 'kerja suatu ibadah' dalam konteks menutup ruang untuk membicarakan ganjaran dan manfaat hasil kerja, bukankah ianya sama seperti menghalang perkembangan kerja itu sendiri? Malah menghalang ibadah itu sendiri?

Aku fikir, kita perlu jadikan Nabi Muhammad SAW sebagai role model terbaik dalam pengurusan sumber manusia. Nabi Muhammad SAW adalah seorang CEO/Bos yang sempurna. Ini kerana baginda begitu mengambil berat mengenai ummahnya. Baginda sebagai perantara dengan Allah, memberi khabar gembira kepada ummah bahawa setiap perbuatan ada ganjaran dan balasannya. Buat yang terbaik, hasilnya juga terbaik. Buat ala kadar, hasilnya ala kadar. Buat buruk, hasilnya pun buruk. Secara konsepnya, ia tidak ada bezanya dengan keadaan kita bekerja. CEO/Bos kita sewajarnya mengambil contoh Nabi Muhammad SAW dalam menghargai pekerja di bawahnya.

Bilal asalnya hanya seorang hamba berkulit hitam. Beliau diangkat menjadi Muazzin, suatu tanggungjawab yang sangat berat tetapi dalam masa yang sama, ianya suatu penghargaan yang cukup hebat untuk seorang yang asalnya seorang hamba. Baginda tidak memilih seorang yang tinggi darjatnya untuk menjadi muazzin, Baginda memilih Bilal. Itu contoh CEO/Bos yang sangat menghargai pekerjanya dan diberi peluang dan ruang untuk bersinar dan diberi penghargaan yang besar.

Begitu juga dengan beberapa nama besar dalam Islam yang lain. Walaupun bukan dari golongan yang berilmu tinggi, tetapi tetap dihargai peranannya sehingga matinya di medan perang, diangkat sebagai Syahid, darjat tertinggi seorang muslim dalam memperjuangkan agamanya.

Sepatutnya CEO/Bos berfikir begitu. Penghargaan bukan sekadar untuk orang yang paling rapat dengannya atau paling tinggi pangkatnya. Tetapi untuk semua orang dalam organisasinya. Kerana itu adalah daya penarik.  Itu adalah elixir yang sangat berguna dalam menghidupkan susana kerja yang dapat menarik minat untuk orang bekerja bersungguh-sungguh. Janganlah halang dengan dogma 'kerja sebagai suatu ibadah'. Ianya tidak membantu dalam meningkatkan motivasi seseorang pekerja kerana apabila kita meletak 'kerja sebagai suatu ibadah' untuk menutup ruang, ianya amat merugikan.

Jika ada orang seperti aku bercerita mengenai kebaikan masa lalu jika dibandingkan dengan masa kini, seharusnya pemimpin atasan melihat perkara itu dengan mata dan hati yang terbuka. Mencari ruang dan titik yang mana membuat seseorang manusia bersuara membuat perbandingan sebegitu rupa. 

Ulasan

  1. Setuju. Keep on writing :)

    BalasPadam
  2. Jika kerja dipandang dalam konteks ibadah, sudah tentulah Allah swt sahaja yang akan menentukan ganjarannya. Takde isu bab itu, masing2 tahu dah. Argument sebegini sering kita nampak dalam mana2 perbincangan, tak pastilah untuk apa, mungkin bila sebut je kaitannya dengan agama, orang pun segan nak panjangkan cerita. Kita terus lemah dan dilemahkan dengan ayat klise dan out of context.

    BalasPadam

Catat Ulasan

Catatan popular daripada blog ini

Malam Di Taman Tasik Titiwangsa

Sudah lama aku tidak membuat fotografi malam. Biasanya aku akan guna Canon EOS 400D aku kerana lebih baik kualitinya dan lebih hebat hasilnya. Memandangkan kamera tersebut sudah sedikit rosak dan juga pada malam semalam hanya kamera digital Sony CyberShot DCR-W350 saja yang berada di tangan, tiada pilihan selain cuba menggunakan kamera tersebut dan melihat hasilnya nanti.

Seperti yang dijangka, hasilnya kurang memuaskan. Begitu banyak noise yang terkandung dalam setiap gambar yang dirakam. Aku tidak menggunakan flash kerana mahu merakam suasna sebenar sekitar Taman Tasik Titiwangsa malam semalam.

Tanpa tripod, ianya lebih menyukarkan keadaan. Aku terpaksa menggunakan apa saja yang ada di sekeliling sebagai 'tripod sementara'.
 Satu perkara yang aku sedari, di sekitar Taman Tasik Titiwangsa, begitu ramai orang duduk berehat di sepanjang tasik. Cuma keadaan agak gelap kerana lampu yang ada tidak berfungsi. Suasana sedikit dicerahi dengan lampu jalan tidak jauh dari taman. Cahaya da…

Kereta Ku Lari Gagah Berani!

Aku memandu sebuah Perodua Kancil ke pejabat setiap hari bekerja. Perjalanan sejauh lebih 25km dari Bandar Sunway ke Putrajaya aku lalui seorang diri. Jadi pada fikiran aku, Kancil adalah kenderaan yang sesuai untuk jarak perjalanan dan jumlah isi pengguna di dalam kereta tersebut. Maksud aku, tidak perlu memandu sebuah MPV besar untuk ke pejabat jika setiap masa ianya hanya akan diisi dengan orang manusia.
Aku dan Zura sejak awal kenal sering berkata bahawa akan tiba masa kami memerlukan sebuah kenderaan baru. Zura mahukan sebuah MPV kerana mudah untuk membawa barang dan mungkin, membawa saudara mara ke sana sini. Praktikal dan berfikir secara logikal. Aku lebih sukakan sebuah kereta saiz sederhana kerana memikirkan 90% daripada masa penggunaan kereta itu nanti, aku atau Zura akan bersendirian memandunya.
Lagi pun, biras aku sudah membeli sebuah Proton Exora walaupun anak masih seorang. Nampak selesa dan bila balik berhari raya tempohari, Exora itu sangat membantu membawa kami ke sana …

Apple Mac - Cerita Aku 1

Aku pakai komputer jenama Apple di rumah dan di pejabat. Laptop MacBook Pro aku beli menggantikan laptop Acer Aspire (sudah dijual) dengan tujuan sebenar untuk kerja sampingan sebagai video editor dengan sebuah studio perkahwinan (DinaWedding). Aku sudah menggunakan Apple iMac di pejabat sejak penghujung 2006 lagi. Secara umumnya, banyak kerja aku melibatkan senireka grafik menyebabkan komputer Apple menjadi pilihan paling sesuai.

Aku pernah dan sering ditanya serta aku yakin di luar sana ramai juga yang ingin mengetahui kebaikan dan keburukan menggunakan komputer jenama Apple. Jadi aku fikir lebih baik aku kongsi pengalaman aku.

Komputer jenama Apple secara umumnya adalah komputer peribadi/workstation/server yang dibina dan dijual sendiri oleh syarikat Apple Inc. dan menggunakan sistem operasi (Operating System) jenama Mac OS. Suatu ketika dulu ada syarikat pengeluar komputer yang mengeluarkan komputer dengan menggunakan sistem operasi Mac OS namun begitu semenjak Steve Jobs (CEO dan p…